Selasa, 19 Juli 2016

Ikut Olimpiade? Why not?

Olimpiade kimia?
Berani?


UM HAHAHA!

Oke, langsung aja saya akan menceritakan pengalaman saya mengikuti olimpiade kimia beberapa bulan yang lalu.

Iya, ikut olimpiade! GAK PERCAYA YA? wkwkwk

Entahlah ya. Entah dapat keberanian darimana mau ikut olimpiade, olimpiade kimia pula.
Padahal nggak begitu mahir dalam bidang kimia. *cailah *gakmahirmungkinmalah
Walau pada dasarnya suka dan tertarik ilmu kimia, tapi tetep aja kepedean buat ngikut olimpiade itu yang gak dipikir-pikir dulu serta tidak dipersiapkan dengan matang.

Jadi, waktu itu teman-teman saya bilang kalau akan ada olimpiade untuk seleksi pertama, masih seleksi daerah.
Dengan semangat menggebu-gebu, saya dan teman-teman tiba-tiba tertarik untuk ikut.
Yang anehnya banyak temen-temen kita yang pintar malah gak ikut o2sn ini wkwk
Jadi ibaratnya disini kita cuma modal nekat doang.

Nah setelahnya kami pun mendaftarkan diri.
Teman-temanku yang lain memilih olimpiade Biologi. Jadinya aku sendiri yang kimia.
Mereka beralasan 'Biologi lebih gampang', 'kan bisa dihafal' haha

Beberapa hari sebelum olmpiade, kita gak berhenti buat ngomongin tentang Olimpiade itu.
Kita kelihatan excited banget dan gak sabar buat segera bertempur di hari-H nya.
(cailah bertempur, lebay)

Tapi kami sedikit waswas karena kita gak tau apa yang mau dipelajarin. Kita gak tau apa aja yang bakal keluar. Kita kayak kehilangan arah dan malah berakhir mengikuti arus aja *apasih
Kita pelajarin aja apa yang ada dibuku. Buku-buku yang ada di perpus tentunya.

Terus kita searching contoh-contoh soal olimpiade nya masing-masing. Saya sendiri sempat shock karena pelajaran yang keluar gak itu-itu aja. Maksudnya ruang lingkupnya itu luas.
Tapi pada umumnya, pelajaran yang keluar itu dari kelas 1-3 SMA. Dan yang mendominasi adalah pelajaran kelas 2 sma. Itu sih yang aku dapat setelah searching. Dan saat itu, pas banget saya lagi dikelas 2.

Awalnya kita sempat kewalahan buat belajar. Karena materi yang buat dipelajari itu banyak. Dan buruknya, waktu buat persiapan olimpiade ini dikit. Cuma tinggal itung hari. Jadi rasanya berat banget buat langsung menyantap segala materi itu terus disimpen di otak dalam waktu singkat. Apalagi kategori murid seperti saya dan teman-teman yang alergi kelamaan membaca. Jangankan baca isinya, terkadang pas ngeliat cover buku aja rasanya ngantuk banget, mata jadi berat.
Hahaha dan lebih tepatnya baca buku yang terkadang cepat bikin bosan dan ngantuk. (kecuali komik dan buku cerita) #truth :v

Kita sebenarnya mau mencari guru supaya bisa dibimbing buat persiapan olimpiade ini. Karena katanya, setiap sekolah pasti murid-muridnya bakal dilatih dulu supaya benar-benar siap. Yang anehnya lain dengan sekolah kita. Justru gurunya bilang kita belajar sendiri aja dulu. Jadinya kita sedikit merasa tak punya pegangan dan kebingungan. Pas saya nyari guru kimia pun, pasti gurunya gak ada. Kayak sulit ditemui gitu.
Jadi ya waktu belajar kita sendiri yang ngatur, terus andalan nya cuma bisa pergi keperpus buat cari buku contoh-contoh soal olimpiade.

Hari-hari pun berlalu. (yaelah bahasanya)
Kita semakin lama semakin dekat dengan tanggal tesnya.

Sampailah pada hari Jumat yang mengejutkan dan menggetarkan jiwa.
Waktu itu di pagi hari jumat, habis yasinan, saya langsung disamber teman saya waktu jalan balik ke kelas.
Suasana pagi yang indah dan adem ayem mendadak berubah hancur dan runtuh begitu teman saya bilang, 'Bil! Olimpiadenya gak jadi lusanya lusa. Tapi besok!'

HA?

KOK GITU!?

Langsung aja saya terdiam membeku gitu, tapi hari yang sedikit panas melelehkan saya dan saya pun kembali bergerak(?) *apasih
Saya kaget pastinya. Langsung bingung mau ngapain.
Persiapannya kurang. Ibarat kata belum mateng. Dan olimpiadenya udah besok aja.
Dari situ saya udah kacau mikirnya, gak bisa mikir lurus.
Saya mencoba baca sebanyak banyaknya. Namun justru tambah membuat saya stress.
Semalaman pun saya jadi sulit tidur dibuatnya. Hati deg-degan tak menentu.
Udah kek orang yang lagi jatuh cinta. Cenat cenut pokoknya!

Hari H pun tiba!
Di pagi hari itu kami yang mengikuti olimpiade pun disuruh berkumpul dulu diperpustakaan.
Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya kami mulai berangkat ke tkp. Alias tempat olimnya berlangsung.

#skip

Saya dan teman-teman sedikit terlambat lho! Soalnya kita ketinggalan sama rombongan teman-teman kami yang udah duluan. Kita sampai-sampai tersesat gitu gak tau tempat olimnya (SMA Unggul Sakti) disaat keadaan genting gini! Jadinya kita datang belakangan, pas orang udah mulai olimnya wkwk
Ada aja penghambatnya hahaha.

Sesampai dikelas saya langsung dikasih soal sama mbak pengawasnya.
Dan disitu saya sedih. Saya masih sedikit buta buta gitu pas ngeliat soalnya. Masih banyak soal yang belum saya mengerti!
Saya pun memutuskan untuk mengerjakan yang saya tau dulu seperti pelajaran kelas 1. Dan ternyata benar adanya, banyak pelajaran kelas 2 yang keluar. Yakni Stoikiometri!
Sayangnya saat itu saya baru saja masuk pada bab itu. Jadi bener-bener gak tau.

Dari situ saya udah pasrah.
Saya lakukan apa yang saya bisa, Stay positive lah wkwk.
Beberapa menit dilalui, akhirnya olimnya selesai.

Saya keluar dengan perasaan lega.
Bukan lega karena berhasil menjawab soal soal dengan gampang ya, melainkan lega karena beban yang memberatkan kepala dari hari-hari yang lalu akhirnya udah dilewati.
Merasa aman gitu lah, pokoknya rasanya plooong banget~ wkwk :v
Saya pun langsung menemui teman saya, yang ternyata udah lebih dulu keluar ruangan.

'Gimana soalnya? Susah ya?'
'Iya, susah!'

Kira-kira gitulah percakapannya setelahnya:v
Lalu, tanpa menunggu banyak waktu, kami pun akhirnya pulang.

#skip

Waktu pun belalu.

Pengumuman yang lolos tingkat kota sudah diumumkan.

Dan jelas saya dan teman-teman tak termasuk kedalamnya.
Tapi kami tak berkecil hati, karena kami masih sadar diri :v

Namun yang bikin saya sedih adalah, setelah saya melewati hari-hari dan mempelajari kimia di sekolah, ternyata soal yang keluar bisa saja saya kerjakan jika sebelumnya saya sudah mempelajarinya di kelas 2 ini.
Intinya telat dipelajari gitu. Padahal materinya sama dengan yang saya pelajari.

Tapi, tak ada gunanya untuk menyesal kan?
Semua sudah berlalu.
Dengan begitu ini bisa jadi sebuah pelajaran yang bisa kita ambil bersama.
Baik saya maupun teman-teman.

Maka dari itu, melalui pengalaman saya ini, saya juga ingin mengingatkan dan memberi sedikit saran kepada teman-teman dan adik-adik yang nantinya akan mengikuti olimpiade juga,

Berikut tips a.k.a sarannya :

  • Pertama, siapkan diri matang-matang. Maksudnya pikir-pikir lagi kalo mau ikut olimpiade. Bagus kok kalo mau cari pengalaman dan juga membuat kita banyak belajar. Tapi harus diingat, kamu harus yakin bahwa kamu memang niat untuk ikut olimpiade, dengan begitu kamu akan serius menghadapinya dan gak stress cuma buat mikirinnya doang.
  • Kedua, pilih mapel yang emang kamu kira kamu bisa dan suka. Kalo kita udah suka, pasti senang belajarnya. Pasti tambah semangat juga buat olimpiadenya.
  • Ketiga, minta bimbingan dari guru. Sering-sering temui atau cari guru disekolah, tentunya guru yang mengajar mapel yang kamu pilih buat ikut olim. Dengan adanya bimbingan, kamu akan mendapat arahan mengenai olim serta bisa belajar juga buat ngadepin olimnya. Jadinya kamu gak kebingungan dan kehilangan arah kalo lagi belajar.
  • Keempat, searching di internet. Yang dicari itu contoh contoh soal olimpiade dari tahun-tahun sebelumnya. Dari sana bisa kamu pelajari contoh contoh materinya dan bisa kamu jadikan pedoman buat belajar juga. Jangan lupa dapat soal dapat jawaban beserta pembahasannya juga.
  • Kelima, baca-baca buku tentang olimpiade juga. Pasti disetiap sekolah setidaknya ada satu atau dua buku mengenai olimpiade. Berdasarkan mapel tertentu, dari buku itu bisa kamu pelajari banyak contoh soal.
  • Keenam, bawa asik & tawakal. Selain fokuskan diri ke olimpiade, kita juga harus tawakal dan santai aja. Jangan terlalu dipikirkan ntar malah tambah stress. Yang penting usaha dari awal, tidak perlu apa hasil yang akan kita dapat yang penting hikmah yang dapat kita ambil nantinya setelah mengikuti kegiatan itu. Karena hidup itu gak perlu rumit-rumit, ya kan? hehehe.
Kira-kira segitu aja sih tips dari saya. Semoga bermanfaat buat teman-teman semua.
Alangkah lebih baiknya juga teman-teman dapat menyadarinya dari sekarang dan mempersiapkan semuanya dari sekarang.
Karena melakukan suatu hal itu harus kita jalankan dengan keikhlasan dan ketekunan. Semakin kamu optimis untuk mengejar tujuanmu, semakin dekat kemenangan yang akan kamu raih.
Walau begitu, tak lupa kita ambil sisi positifnya. Kalah menang bukan masalah.
Yang penting ambil hikmahnya wkwk

Oke, sekian post saya yang sekiranya-bermanfaat-semoga-aja ini.
Sekalian menceritakan pengalaman, sekalian juga dijadikan pelajaran.

Kalo Salam Super udah jadi milik Pak Mario Teguh, saya cuma bisa bilang-
-Wassalam.

^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar